makan lagi ayam bakakak maknyoss dari ayam kampung

makan samenan
makan di acara samenan

hari ini ada kajian akbar di masjid Ali, masjid terbesar di lingkungan tempat kerja saya dalam rangka menyongsong Ramadhan, jam enam saya sudah meluncur dari cilendek menuju ciapus kebetulan malemnya saya nginep di rumah mertua di cilendek... sreeet .. saya mampir dulu ke rumah untuk mandi karena dari cilendek saya engga mandi....
kira kira jam setengah delapan saya sudah berangkat ke masjid, masha Alloh yang dateng udah banyak.... mungkin ada kali lima ratus orang tumplek di masjid itu....ya kajian di mulai ....sampai dzuhur...... saya agak ngantuk....... iya .. ngantuk ... mungkin karena duduk saya deket kipas angin.... ngik
kajiannya luar biasa......... kalo henpon butuh di charge.... jiwa ini juga..... kajian tadi seperti mencharge jiwa ini menjadi bertenaga kembali untuk tetap berjalan di atas tauhid.
ok... jam satuan saya pulang ke cilendek karena zahidah sama istri saya masih di sana... rencana kita nginep lagi hari senen besok kita berangkat kerja dari cilendek..... ngeng, tiba di cilendek ternyata mamah mertua saya ( beliau di panggil emah) sudah nunggu dari tadi.... kita mau ke cibatok... kaka ipar ada acara perpisahan (samenan) sekolahnya disana.... kebetulan kaka ipar saya yang di cibatok itu punya sekolahan gitu.... berangkatlah kita berempat... eh belima sama zahidah.......... ngeeeng..... ke cibatok.

cibatok jauh juga yah........ macet lagi di daerah IPB dramaga.......singkat cerita sampailah di sana.
dateng ke cibatok ko saya lemes ya... oh saya belum sarapan.... apalagi makan siang ... sedang ini udah ashar........ oh tidaaaaaak

ok ......ternyata acara perpisahan paud.... seperti hajatan.... warga pada dateng nyumbang makanan.... macem macem... tapi rata rata makanan dan kue tradisional.... ya walau saya laper saya ga tertarik sih.....

tapi mata saya melirik ke bungkusan hijau yang ada gosongnya di pinggir sana... tampak menarik.... saya pegang eh ternyata masi anget..... terpaksalah saya buka..... eh ternyata isinya lemper.... tapiii.... ini ko ketannya warna ijo...aneh sekali....... saya iciplah itu lemper aneh...... dan wush.... aku terbang... ini lemper enak sekali..... iya enak.... isinya gurih sekali... potongan ayamnya cukup besar besar dengan bumbu kuat yang khas..... dibalut dengan ketan warna ijo itu..... masi hangat lagi.... ouh masha Alloh.....
lemper ayam ijo
lemper ijo itu

dan di pojok sini ada lemang.... sudah dibersihin bambunya ......kulit gosongnya di kupas.... jadi bambunya udah kaya daun pisang bisa di potong pake piso dapur biasa... katanya dimakannya ama tauge... hah.... tauge.......  sayang taugenya lagi kosong katanya..... alhamdulillah... rasanya lemangnya yah gitu aja... kayaknya gurihnya kurang nendang beda sama lemper tadi........

saya lirik lagi di sebelah sana ada semangka.... yah ini dia ....semangka.... seger nian... subhanalloh....

semangka merah
semangka di pojok sana

dari tadi si zahidah baik sekali... engga rewel... diem aja... malah lagi asik makanin baso yang di beli di depan ..... baso lima rebu rupiah..... semoga basonya tidak pake bahan macem macem yah.....


zahidah makan bakso
zahidah makan baso

ok .. saya pikir pikir lagi saya kan lagi laper berat.... mana nasiiiinyah..........sudah menunggu kira kira satu setengah jam.... akhirnya dateng juga rombongan nasi bersama koleganya..... sungguh berkarisma sekali itu nasi putih.....

menu makan enak
menu kita malem ini

saya langsung serbu aja itu rombongan..... ada sate ayam, ada tumis kacang panjang, ada bihun, ada mie ,dan di ujung sana ada ayam bakakak...... yah itu dia yang menarik perhatian saya ....... ayam bakakak.... terlihat menggoda sekali untuk di coba....... setelah piring saya di kasi nasi di atasnya... saya comotlah itu paha ayam bakakak...... tak lupa sejumput sate ..... yang lain saya abaikan saja....
saya coba itu ayam panggang...... ooouuuuhhhh...... saya merasa terle

mpar ke langit ke dua...... gurih yang sangat memesona memainkaniramanya di mulut ini... sangat pas sekali..... kulit luarnya yang kering karena memang dipanggang tidak menyebabkan daging di dalamnya ikut kering..... empuk .... walau tak seempuk pindang ecot.... iya ini ayam kelas dunia.... luar biaisa....... abaikan saja sate ayamnya kita comot lagi ayamnya ... tambah lagi nasinya ... comot lagi ayamnya ... sampai istri saya mencubit saya..... menjatuhkan saya yang sedang mengawang di langit ke dua tadi.... ngik

ayam bakakak panggang
ayam bakakak panggang bersama kolega
sudah makan.... maka sudah pula petualangan kita hari ini.... udah jam delapan malem... kita pulang... karena ini di daerah antah berantah... kita melewati kebun bambu... jurang... gelap ... ih serem dah
zahidah juga tidur lelap..... dan semua penumpang juga.... tinggal saya sendiri... ih serem

Posting Komentar